2. Haramkah Gaul dengan Lawan-Jenis?

Apakah kita sudah benar2 mengetahui dalil dan argumentasi mengenai ikhtilat (perbauran dengan lawan-jenis)? Kayaknya… belum! Mungkin karena kita sudah terlalu terbiasa dengan perbauran pria-wanita. Begitu terbiasanya, sehingga ikhtilat dalam kehidupan sehari-hari jarang kita persoalkan. Keterbiasaan ini tercermin dalam tayangan televisi.

Bisa kita lihat dengan mata kepala kita sendiri, terutama di bulan Ramadhan, banyak banget acara pengajian atau majelis taklim di televisi. Sering tampak, mubalig tampil disertai sejumlah pria dan wanita yang bukan muhrim. Mereka berbaur di ruang yang sama tanpa tirai pemisah. Bahkan, ada kalanya sang mubalig (contohnya: Aa Gym) membawa istrinya berbaur di situ bersama hadirin.

Perbauran yang diperlihatkan secara luas kepada para pemirsa tivi itu terjadi tentu antara lain karena tidak dilarang oleh ulama-ulama yang tergabung dalam Majelis Ulama Indonesia (MUI). Sejauh ini, tidak ada fatwa pengharamannya, kan?

Rupanya, sebagian besar kaum muslimin Indonesia mengikuti ulama-ulama MUI yang membiarkan alias membolehkan perbauran.

Gimana dirimu? Kau juga mau ngikutin hasil ijtihad yang ngebolehin kita berbaur dengan lawan-jenis?

Tunggu dulu! Sejauh ini, kita belum tahu argumentasi ulama yang membolehkan perbauran. Belum mantep, dong!

Supaya mantep, kita cari tahu dulu dalil dan argumentasi ulama, baik yang mendukung maupun menentang perbauran, lalu kita bandingkan.

Dari kalangan penentang perbauran, kami dapati buku Muhammad Na’im Sa’i, Be Smart with Islam. (Siapa dia, kami kurang tahu. Kalau kau tahu, beritahu kami, dong!) Sedangkan dari pendukung perbauran, kami jumpai kitab karya Abdul Halim Abu Syuqqah, seorang ulama yang aktif dalam pergerakan Ikhwanul Muslimin. Judulnya, Tahrîrul Mar-ah (Kebebasan Wanita). Manakah di antara keduanya yang lebih dapat kita terima?

Yang kami terima adalah fatwa Abu Syuqqah. Alasan kami, argumentasi Abu Syuqqah tampak lebih kuat daripada argumentasi Na’im Sa’i.

Kenapa argumentasi Na’im Sa’i belum bisa kami terima, nggak usahlah kami terangin panjang-lebar. Sebabnya, kami “tidak hendak menyalahkan atau pun menghakimi siapa pun”. Karena itu, cukuplah nanti kami tunjukkan kuatnya dalil dan argumentasi Abu Syuqqah.

Syaikh al-Ghazali menerangkan: “Kitab [Tahrîrul Mar-ah] ini mengarahkan kaum muslimin untuk kembali kepada Sunnah Nabi saw. tanpa ditambah atau dikurangi.” (KW1: viii) Argumentasi di dalam kitab tersebut, menurut Qardhawi, kuat sekali. Kenapa? Sebabnya, “didukung oleh nash-nash yang sahih, diambil dari sumber-sumber yang paling dipercaya dan betul-betul dikuasai oleh penulisnya.” (KW1: xxiii-xxxiv)

Menurut pengamatan Qardhawi, Abu Syuqqah itu “jujur, benar, bersih, sopan, halus, jenius, dan kritis” serta “seorang muslim yang sangat konsisten terhadap ajaran Islam”. (KW1: xxv) Sedangkan dalam pandangan Syaikh al-Ghazali, Abu Syuqqah itu “ulama yang sangat mencintai agamanya, menghargai ilmu pengetahuan, ikhlas membela yang benar, tidak suka debat kusir.” (KW1: viii-ix)

Kami pun nggak suka debat kusir. Kamu juga, kan? Makanya, bab ini singkat aja, ya! Kita cukupkan sampai di sini. Oke? Sampai jumpa di bab mendatang…

One thought on “2. Haramkah Gaul dengan Lawan-Jenis?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s